Apabila Jiwa Hidup Mudah Kenal Tuhan

Jiwa dan hati adalah alat untuk mengenal Tuhan. Oleh itu, kalau jiwa atau hati sudah mati dan tidak mampu lagi berperanan atau berfungsi, maka seseorang itu tidak akan dapat mengenal Tuhan kerana alat untuk tujuan itu telah rosak.

            Jiwa yang mati perlu dihidupkan. Bila jiwa hidup maka mata hati akan jadi celik. Mata hati yang celik mampu melihat benda-benda batin, ghaib dan yang bersifat maknawiyah. Bila mata hati celik, maka akan lebih mudah mendapat keyakinan dan keteguhan hati tentang persoalan iman dan ketuhanan. Akan lebih mudah memahami dan mengimani segala perkara ghaib yang terkandung dalam rukun iman yang akal tidak mampu dan tidak dapat menerokanya. Hanya orang yang mata hatinya celik akan dapat mengenal Tuhan.

            Jiwa mati kerana disaluti najis-najis maknawiyah. Najis-najis maknawiyah adalah dosa-dosa yang tidak terampun, sifat-sifat mazmumah yang bersarang di hati dan nafsu yang tidak terdidik. Apabila nafsu menguasai diri, maka jiwa atau hati akan mati dan akan hilang peranannya. Nafsu yang amarah dan tidak terdidik akan menghidupkan mazmumah.

            Untuk menghapuskan dosa kita perlu bertaubat dan kembali kepada Tuhan. Bertaubat itu adalah dari segala dosa, lahir mahupun batin. Bertaubat dari dosa batin atau dosa hatilah yang lebih rumit dan sukar. Dosa perlu ditutup dan diiringi dengan sebanyak-banyak kebajikan. Sebaik-baik kebajikan ialah berjuang dan berkorban di jalan Tuhan. Selepas itu kita kena bermujahadah.

Advertisements