Tawanlah Musuh Dengan Ilmu, Khidmat Dan Kasih Sayang

Ramai bangsa-bangsa di dunia ini menawan musuhnya

dengan kekuatan senjatanya dan fizikal

Mereka boleh mengalahkan mereka tapi risikonya tinggi

Banyak orang yang mati, ramai yang cacat dan cedera, pembangunan runtuh,

harta musnah

Musuh-musuhnya yang kalah benci dan berdendam sampai mati

Semasa mereka masih lemah, mereka melakukan berbaga-bagai sabotaj

dan pembunuhan-pembunuhan curi lari

Yang kuat walaupun menang  dan berkuasa,

tapi hidup sentiasa bimbang dan di dalam bahaya

Mentadbir negara itu pula terpaksa dibangun dan dipulih semula

Tapi berlaku di sebaliknya, jika sesuatu bangsa menawan  musuhnya dengan senjata ilmu dan kasih sayang

Musuhnya dapat dikalahkan, namun tidak terasa dikalahkan oleh musuhnya

Kekalahan yang tidak terasa itu pula, mereka merasakan mendapat untung,

mendapat kawan, mendapat ilmu dan kemajuan

Musuh-musuh yang mengalahkan itu mereka tidak dianggap musuh

Musuhnya itu pula dianggap menjadi kawan yang berjasa pula dan penyelamat umat

Kekuatan ilmu dan kasih sayang menawan musuh-musuhnya

sangat positif dan menghiburkan

Musuhnya mendapat kawan, dapat ilmu, dapat kemajuan, tidak ada yang mati,

tidak ada yang rosak dan binasa ,

Bahkan musuhnya yang ditawan itu sangat senang hati dan dapat hiburan  pula,

Yang menawan tidak dirasakan musuh, bahkan mereka kawan yang setia lagi berjasa

Bodoh sekalilah bangsa-bangsa yang menawan musuhnya dengan kekuatan senjata

dan fizikal

Risikonya amat besar, kematian, kemusnahan, kebencian, dendam yang berpanjangan

Aku seru umat Islam hari ini tukarlah kaedah perjuangan

Janganlah hendak kalahkan musuh dengan kekuatan senjata dan tenaga

Itu pun umat Islam belum pun mendapat kejayaan dan menerima kemenangan,

bahkan kehinaan pula

Tawanlah musuh-musuh dengan ilmu, khidmat dan kasih sayang

Musuh-musuh itu akan jadi kawan bukan lawan, kerosakan dan kemusnahan

tidak berlaku, orang pun sayang  ,

Hanya  orang yang hasad dengki sahaja  dengan kejayaan orang  yang rasa tidak senang,

Itu biasalah berlaku tapi golongan ini tidak ramai di setiap zaman

Biasanya ini terjadi  kepada mereka yang ada kuasa dan cerdik pandai

 

Advertisements

BERSYUKURLAH KERANA TUHAN

Kalau engkau ditakdirkan miskin, sedangkan engkau beriman

Sabarlah engkau sungguh beruntung

Bergembiralah engkau sungguh bertuah

Di antara kebaikan yang engkau dapat

Di Akhirat nanti engkau kurang dihisab

Menjadikan engkau cepat masuk Syurga

Setiap yang engkau berhajat tidak dapat, penghapusan dosa

Setiap yang engkau hendak tidak diperolehi, diberi pahala

Di dunia engkau kurang tanggungjawab

Tuhan kasih kepada engkau

Di Akhirat kelak engkau masuk Syurga bersama Rasulullah

Ibadah yang sedikit dipandang besar oleh Allah Taala

Jika engkau ditakdirkan menjadi orang kaya

Padahal engkau beriman

Tanggungjawab engkau adalah besar kepada masyarakat

Engkau juga beruntung

Engkau boleh bersyukur kepada Allah Taala yang memberi nikmat kepada engkau

Sedekah engkau banyak, banyak orang mendapat nikmat

Engkau boleh membuat kemajuan kepada umat

Maka Allah akan menambahkan lagi nikmat itu kepada engkau

Menjadikan pahala engkau bertambah-tambah banyak

Cuma di Akhirat kelak engkau banyak kena hisab

Ke Syurga engkau akan lambat

Tidak seperti orang miskin yang beriman

Mereka lebih dahulu daripada si kaya yang beriman

Walau bagaimanapun iman itulah yang menentukan kebaikan kedua-dua golongan itu

Miskin ada kebaikannya, kaya juga ada kebaikannya

Awaslah Musuh Dalam Selimut

Engkau takut sangat barangmu kena rompak

Juga engkau curiga ditipu orang

Lebih-lebih lagi engkau takut barang-barang berharga dicuri orang

Tapi engkau tidak sedar

Ilmu engkau telah merosakkan hati engkau dengan kesombongan

Kekayaan engkau telah merobek-robek iman engkau dengan kesombongan dan riyak

Kefasihan dan kepintaran engkau bercakap dan berpidato mengorbankan pahala engkau

Pujian orang, nama dan glamour telah menghapuskan keikhlasan engkau

Kekuasaan, pangkat dan kedudukan engkau telah merosakkan iman dan ketaqwaan engkau

Bahkan entah apa lagi yang telah mengorbankan amal solehmu

Rupanya apa yang engkau milik, dapati, punyai, kuasai yang memang engkau suka itulah yang menjadi musuh engkau

Ia telah mencuri iman engkau

Ia telah merompak ketaqwaan engkau

Ia telah menyamun barang yang lebih mahal daripada harta dan kekayaan engkau

Semua yang engkau milik telah mengoyak-ngoyak keredhaan Tuhan

Tapi engkau tidak sedar

Engkau tidak perasan musuh di dalam selimut telah merosakkan engkau

Bukan musuh dari luar yang engkau takuti

Bukan perompak dan penyamun dari luar yang engkau curigai

Tapi kesayangan engkau

Apa yang engkau suka dan cintai

Kesukaan dan kecintaan engkau yang telah menipu engkau

Bukan pencuri, tidak juga penyamun

Engkau telah ditipu oleh penghibur engkau sendiri

Engkau takut ilmu engkau hilang

Tapi ilmu engkau sendiri telah menghilangkan iman engkau

Engkau takut harta dicuri orang, tapi harta engkau menjadi pencuri

Engkau takut jawatan engkau dijatuhkan orang

Tapi jawatan engkau yang menjatuhkan engkau

Engkau akan menjadi orang yang papa-kedana di Akhirat nanti

Wal ‘iyazubillah

 

Tegas dengan prinsip

Tegas dengan prinsip ialah seorang Islam yang kuat berpegang dengan agamanya yang sentiasa mengamalkan ajarannya. Tegas dengan hukum-hakamnya. Memperkatakannya dengan tidak segan silu. Memperjuangkannya dengan gigih dan berhikmah di mana saja dia berada, tidak kira di waktu mana, di dalam keadaan apa dan di dalam situasi dan kondisi yang bagaimanapun.

Begitulah yang dikatakan orang yang ada prinsip. Ia tidak dapat digugat oleh keadaan, dihalang oleh tempat dan dihentikan oleh suasana, kecuali ada kuasa yang menghalang ke atas dirinya. Sedangkan dia di waktu itu tidak ada daya dan upaya melawannya. Seperti dia ditangkap oleh musuhnya atau dia dibuang di suatu tempat yang dia tidak mampu melepaskan dirinya.

Maka terjadilah pada dirinya banyak hal dan amalan yang biasa dibuat tidak dapat dibuatnya oleh keadaan tadi yang tidak boleh dia melakukannya kecuali hanya di dalam hati. Ini ertinya sudah di dalam keadaan darurat.

Orang Islam yang tegas dan teguh dengan prinsip

Orang yang tegas dengan prinsip, dia tidak peduli apa orang kata, dia tidak fikir orang. Dia tidak malu-malu atau takut kepada sesiapa. Yang dia fikir, dia dengan Tuhannya. Kerana Islam itu benar-benar menjadi pegangan hidupnya, diyakini dan dihayati. Telah jadi mendarah mendaging. Telah sebati dan menjadi tabiat dirinya. Ia rasa Islam adalah hidup matinya hingga menjadi cita-cita perjuangannya. Kalau ada amalan-amalan Islam itu terlupa ia mengamalkannya, terlalu amat kesal dirasakannya dan tersangat tersinggung kalau ada orang yang menentang dan menghina agamanya. Oleh itu dia sanggup susah dengan Islam. Sanggup berkorban untuknya. Dia lebih sayang Islam daripada dirinya sendiri bahkan sanggup mati kerananya. Orang ini tidak akan boleh diugut-ugut atau dihalang. Namun dia tetap mencari jalan mengamalkannya dan memperjuangkannya sama ada Islam itu dapat diamalkan atau diperjuangkan atau dia mati kerananya.

Sebab-sebab seseorang itu tegas dengan prinsip/sebab-sebab seseorang itu ada prinsip

Orang Islam yang tegas dengan prinsip jumlahnya tidak ramai. Sekalipun para pejuang, pendakwah-pendakwah dan da`i-da`i. Kerana itu Islam amat susah diterima oleh orang ramai sebagai cara hidup. Lebih-lebih lagi orang kafir sangat takut dengan Islam.

Di antara sebab-sebab seseorang Islam itu tegas berpegang dengan prinsip atau di katakan orang ada prinsip ialah:

1. Kerana seseorang itu mendapat pendidikan yang betul dan baik. Mungkin bernasib baik berada di dalam keluarga yang kuat mempertahankan prinsip dan mendapat guru yang baik pula.

2. Islam yang dipelajari oleh seseorang itu sangat dihayati bukan sekadar ilmu atau mata pelajaran yang diwajibkan.

3. Seseorang itu ada mempunyai cita-cita. Islam bukan setakat untuk dirinya sahaja tapi inginkan agama Islam itu menjadi cara hidup di alam sejagat ini.

4. Kerana seseorang itu benar-benar faham tentang Islam, kemudian diamalkannya untuk diri dan keluarganya kemudian diperjuangkannya ke tengah masyarakat.

5. Kerana seseorang itu bernasib baik bertemu dengan jemaah Islamiah yang baik kemudian mendapat pemimpin yang baik yang boleh menyampaikan secara baik dan diberi pemimpin itu benar-benar boleh menjadi contoh peribadinya.

6. Seseorang itu berjiwa besar. Kerana rasa besar dan bangga dengan agamanya yang datang dari Tuhan yang Maha Besar dan Maha Agung. Dia rasa seronok mengamal dan memperjuangkanny

Janganlah menjadi orang yang hasad dengki

Orang yang paling derita jiwanya, orang hasad dengki

Sakit hati, derita, kecewa, marah, gelisah

Lihat sahaja orang lebih darinya, sakit hati

Ingin mengusahakan orang itu hilang nikmat darinya

Nikmat bertambah pada orang itu

Aduh! Marahnya meluap-luap, kecewanya bertambah parah

Lebih-lebih lagi ingin jatuhkan atau rosakkan orang, dia pula yang terjatuh

Wah! Hatinya bertambah marah dan parah

Apabila orang makin berjaya, dia sebaliknya, hatinya semakin tidak tenang

Hilang ketenangan, fikiran tidak menentu dan bercelaru

Semakin berjaya musuhnya, semakin derita dan kecewa jiwanya

Begitulah keburukan orang yang hasad dengki

Jiwanya tidak pernah tenang dan senang

Kalaupun Tuhan tidak menghukum

Derita jiwanya itu pun sudah cukup sebagai hukuman kepadanya

Janganlah menjadi orang yang hasad dengki

Akibatnya engkau menghukum diri sendiri

 

MENCARI KEBAHAGIAAN

Mencari kebahagiaan adalah fitrah murni setiap manusia. Tidak melihat apakah itu lelaki atau perempuan, tua atau muda, orang kaya atau orang miskin, orang besar atau orang kecil. Semua menginginkan kebahagiaan. Segala tindak tanduk manusia dapat kita lihat tidak lain dan tidak bukan hanya untuk mencari kebahagiaan.

Kebahagiaan itu bukan terletak pada tangan, mata, kaki, telinga, atau yang lainnya. Tetapi kebahagiaan itu terletak pada hati (jiwa). Orang yang mendapat kebahagiaan akan merasa ketenangan hati, ketenangan jiwa dan keindahan ruh. Kalau kita lihat berbagai cara dan jalan telah ditempuh manusia untuk mendapatkan kebahagiaan. Ada yang mencari kebahagiaan melalui kekayaan, pangkat, nama, kemasyhuran atau isteri yang cantik. Tetapi yang menjadi permasalahan sekarang adalah, benarkah semua itu dapat memuaskan hati manusia dengan mutlak

Kalau mencari kebahagiaan itu diusahakan dengan kebendaan, percayalah…manusia akan gagal mencari kebahagiaan, manusia akan mencapai kekecewaan, manusia akan merasa malang setiap hari, jiwa tidak tenang, tidak tenteram sepanjang masa. Inilah yang dikatakan Neraka sementara sebelum merasakan Neraka yang hakiki dan dahsyat lagi mengerikan di Akhirat nanti.

Buktinya dapat kita lihat, orang-orang yang mencari kebahagiaan melalui :
Kekayaan
Setelah manusia itu mencari kekayaan, ia tidak akan dapat terhindar dari masalah-masalah yang tidak menyenangkan. Yaitu ujian-ujian. Ujian-ujian itu merupakan sunnatullah yang sengaja Allah datangkan kepada setiap manusia. Contohnya, ia tidak dapat terhindar dari sakit yang Allah datangkan kepadanya. Jika sudah ditimpakan kesakitan maka diwaktu itu kekayaan tidak berguna lagi. Atau dalam waktu-waktu yang lain terjadi pencurian, kebakaran, diancam dan sebagainya. Kalau semua itu terjadi, walau sekaya apapun ia, tidak dapat memberi kebahagiaan kepada manusia.

Pangkat
Dalam keadaan mencari kebahagiaan melalui pangkat, ia juga tidak dapat terhindar daripada dihina oleh orang yang diatasnya. Ia tidak dapat terhindar dari hasad dengki dari orang lain yang berada di atasnya, semua orang akan benci sebab untuk mendapatkan pangkat ia selalu mengumpat orang, memfitnah, menjatuhkan orang lain agar orang memeri perhatian kepadanya. Apabila sudah mendapatkan pangkat apakah ia dapat terhindar dari ujian-ujian yang Allah datangkan kepadanya ? apakah ia dapat terhindar dari kematian anak, isteri, keluarga atau orang yang dicintai ? Apakah pangkat tersebut dapat memberi kebahagiaan dan ketenangan jiwa pada seseorang ??

Begitu juga kalau seseorang itu mencari kebahagiaan dengan nama kemasyhuran dan isteri cantik, ia tidak akan dapat merasakan kebahagiaan dan ketenangan. Orang yang mencari kebahagiaan dengan dunia atau material semata-mata tidak akan menemui kebahagiaan selama-lamanya. Kebahagiaan yang diharapkan tetapi kecelakaan yang datang, yaitu kesengsaraan dan penderitaan di dunia lagi. Kita lihat beberapa contoh :

Bintang film terkenal yang dipuja orang yaitu Marilyn Monroe dan Elvis Presley mati bunuh diri, sedangkan mereka pada lahiriahnya seolah-olah sudah mendapatkan kebahagiaan, mengapa terjadi demikian ?

Ada juga di kalangan mereka yang mencoba bunuh diri, tetapi dapat diselamatkan. Ada yang tidak berani bunuh diri, tetapi terlibat dengan ganja, narkotik, minuman keras, dan bermacam-macam kejahatan yang mengerikan dan merusakkan masyarakat. Ada juga yang sebelum dapat dunia, mereka berusaha sungguh-sungguh agar dapat memberi kebahagiaan, kepuasan jiwa dan ketenangan hati. Dengan itu mereka membenci dunia, mereka tinggal segala-galanya membawa diri mengikut rasa hati, kesana kemari tidak tentu arah. Ada yang membiarkan pakaiannya compang-camping, seolah-olah ingin hidup seperti rumput rampai. Malah penyakit-penyakit beginilah yang menjadi masalah pada masyarakat sekarang ini.

Benarlah firman Allah SWT yang ertinya :
”Tidak ada hidup di dunia ini, melainkan mata benda yang menipu daya”[ Al Hadid : 20]

Di dunia lagi sudah terasa menipu dan mengecewakan, buktinya mereka yakin pangkat, kekayaan, nama dan kemasyhuran, serta isteri cantik dapat memberikan kebahagiaan, tetapi semua itu telah menipu mereka. Di Akhirat nanti baru dia sadar bahwa dunia ini menipunya, hingga menjadikan dia lupa perintah Allah. Karena dunialah yang menyebabkan dia terjun ke Neraka.

Firman Allah SWT yang ertinya :
“Rasakan azab dan siksa yang pedih”

Kalau begitu dimanakah kebahagiaan yang hakiki, di dunia atau Akhirat …? Kebahagiaan yang hakiki lagi sejati adalah setelah kita beriman kepada Allah dan Rasul serta melaksanakan apa yang diwajibkan dan meninggalkan apa yang dilarang dengan sepenuh hati dan ikhlas.

Allah berfirman yang ertinya :
“Ketahuilah bahwa dengan mengingati Allah itu hati akan tenang (jiwa akan tenang)”[Ar-Raad : 28]

Dimana di Akhirat nanti tidak berguna lagi harta kekayaan, pangkat, pujian dari orang dan isteri yang cantik. Semua tidak akan dapat memberi manfaat lagi di hari Akhirat.

Firman Allah yang ertinya :
“Di hari itu tidak berguna lagi harta dan anak-anak, kecuali mereka yang datang kepada Allah dengan membawa hati yang selamat sejahtera”
[Asy-Syuaraa : 88 – 89]

Apabila Tujuan Hidup Manusia Terpesong

Apabila tujuan hidup manusia sudah terpesong

Membuat apa sahaja bukan kerana Allah Taala lagi

Tapi ada kepentingan diri sendiri

Membuat kerja kerana duit, pangkat, kuasa, nama, betina dan glamour

Sama ada dapat atau tidak dapat side-effectnya yang negatifnya terlalu banyaknya

Kalaupun berjaya di dalam kehidupan tapi tidak ada erti apa-apa lagi

Bila tidak tercapai cita-cita, jiwa derita akhirnya kecewa kemuncaknya putus asa

Jika berjaya pula, orang benci, orang hasad dengki

Sekiranya mendapat kesusahan orang tidak peduli

Ramai manusia yang akan berkata-kata setidak-tidaknya di dalam hati: Padan muka

Kerana itu hiduplah kerana Allah

Buatlah apa sahaja biarlah untuk Allah Taala

Dari Allah, bagi Allah, untuk Allah

Allah Taala adalah segala-galanya

Buatlah kerana Allah sekalipun tidak berjaya

Tidak berjaya kita tidak kecewa apatah lagi putus asa

Jiwa tidak derita dan sengsara

Kalau berjaya kita tidak megah

Kerana kita tahu itu semua anugerah Allah, hati tidak berbunga

Bahkan malu kepadanya, rendah diri setiap ketika

Orang lain pun tidak benci dan marah

Kecuali orang yang hasad dengki yang sudah parah