Perlunya Rasul

Senjata Untuk hancurkan Iblis

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :
“Wahai Iblis, apakah senjata yang dapat menghancurkan engkau?”

Berkata Iblis, “Ya Nabi Allah. Orang-orang yang banyak berzikir dan banyak bersedekah dengan bersembunyi (ikhlas hati) serta berbanyak-banyak taubat dan banyak membaca al-Quran Kalam Allah, dan banyak sembahyang di tengah malam. Itu semua akan menghancurkan aku”.

Senjata Untuk Hancurkan Iblis

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :
“Wahai Iblis, apakah senjata yang dapat menghancurkan engkau?”

Berkata Iblis, “Ya Nabi Allah. Orang-orang yang banyak berzikir dan banyak bersedekah dengan bersembunyi (ikhlas hati) serta berbanyak-banyak taubat dan banyak membaca al-Quran Kalam Allah, dan banyak sembahyang di tengah malam. Itu semua akan menghancurkan aku”.

Asal usul tembakau

Rasulullah SAW pernah bersabda maksudnya,
“Kelak akan datang kaum-kaum di akhir zaman, mereka suka menyedut asap tembakau dan mereka berkata; kami adalah umat Muhammad padahal mereka bukan umat ku dan aku juga tidak menganggap mereka sebagai umat ku, bahkan mereka adalah orang yang celaka.”Abu hurairah RA yang mendengar sabda tersebut bertanya; “bagaimana sejarah tembakau itu tumbuh wahai Rasulullah?”

Sabda Rasulullah SAW; “sesungguhnya setelah Allah mencipta Adam dan memerintahkan para malaikat untuk sujud kepada Adam, seluruh malaikat sujud kepadanya kecuali iblis. Dia enggan, sombong dan termasuk orang-orang yang kafir. Allah bertanya kepada iblis; “wahai iblis apa yang menyebabkan kamu tidak mahu sujud ketika Aku memerintahkan mu? Kata iblis; “aku lebih baik darinya, aku tercipta dari api sedangkan ia dari tanah.

Allah berfirman; “keluarlah engkau dari Syurga, sesungguhnya engkau terkutuk dan engkau dilaknat hingga akhir. Iblis keluar dalam ketakutan hingga terkencing-kencing. Dari titisan kencing iblis itulah tumbuh sejenis tumbuhan yang di namakan pokok tembakau.”

Nabi bersabda lagi; “Allah memasukkan mereka ke dalam neraka dan sesungguhnya tembakau adalah tanaman yang keji.”

Kerinduan Kepada Rasul

Ketika wafatnya Rasulullah s.a.w Saidina Bilal r.a berasa sangat sedih.
Kerana kesedihannya itu dia berhenti daripada melaungkan azan, meninggalkan Madinah dan pergi ke Syam.
Setelah berlalunya beberapa tahun daripada kewafatan Rasulullah, Saidina Bilal melihat Rasulullah di dalam mimpi.
Rasulullah s.a.w berkata kepada Bilal, “Mengapakah bersikap keras sebegini Ya Bilal, tidakkah kamu ingin menziarahiku?”

Maka Bilal terus bangkit dari tidur dan merancang untuk kembali ke Madinah, setelah beliau kembali ke Madinah, beliau terus menuju ke makam Rasulullah.
Bilal kemudian duduk bersebelahan dengan makam Rasulullah sambil menangis, menangis dan menangis, mengingati hari-hari indah beliau bersama Rasulullah s.a.w.
Hubungan yang lebih dari sekadar hubungan pengikut seorang ketua, tetapi hubungan Bilal dengan Rasulullah ialah hubungan seorang sahabat, seorang saudara,
seorang yang melepaskan beliau dari perhambaan dan memuliakan beliau, mengangkat beliau menjadi seorang muazzin, hubungan yang sangat rapat.

Beliau duduk sambil menangis dan terus menangis pada kubur baginda s.a.w kemudian beliau melihat Saidina Hasan dan Saidina Hussein, maka Bilal pun memeluk dan mencium mereka.
Saidina Hassan dan Hussein meminta Bilal agar melaungkan azan, maka Bilal bersetuju.
Maka ketika tiba waktu solat Bilal mengumandangkan seruan azan. Azannya ini adalah yang pertama kali selepas kewafatan Rasulullah.

Apabila penduduk Madinah mendengar azan, mereka terkejut, perasaan mereka kembali mengenangkan hari-hari bersama Rasulullah.
Maka mengangislah orang ramai, dan mengangislah perempuan-perempuan.
Maka hari itu adalah hari yang paling ramai orang menangis di Madinah.

Di sana ada perasaan yang pernah wujud di kalangan para sahabat kepada baginda Rasulullah s.a.w
Perasaan rindu, perasaan cinta..

Orang Yang Bakhil

Pada suatu hari, ketika Sayyidatina. Aishah menjahit baju pada waktu sahur, tiba-tiba jarumnya terjatuh. Secara kebetulan, lampu yang dipasang sejak tadi telah padam.

Rasulullah masuk dalam kegelapan tetapi wajahnya yang bercahaya itu menyebabkan ïster¡ baginda ini berhasil mengutip kembali jarum yang terjatuh.

“ Duhai Ʀasulullah , suamiku… alangkah bercahayanya wajahmu,” kata Sayyidatina Aisyah.

Kemudian, dia menyambung, “Siapakah yang tidak akan melihatmu pada hari kiamat?”

Rasulullah menjawab, “Orang yang bakhil.”

Sayyidatina Aisyah bertanya lagi, “Siapakah orang yang bakhil itu Ya Rasulullah ?”

“Orang yg bakhil itu ialah orang yang tidak mengucap selawat ke atasku apabila mendengar namaku disebut,” jawab Rasulullah

Rasulullah dan Sahabatnya

Pada suatu hari Rasulullah SAW duduk bersama sahabat2nya dan bertanya kepada mereka bermula di tanyakan kepada Sy Abu Bakar:
“Apa yg kamu suka dari dunia ini?”
Dan berkatalah Saidina Abu Bakar ra.
“Aku suka dari dunia ini 3 perkara:

1. Duduk2 bersamu Rasulullah
2. Melihat wajah Mu ya Rasulullah
3.Aku korbankan harta ku untuk Mu ya Rasulullah ”

Lalu Rasulullah bertanya dengan Saidina Omar ra.
“Bagaimana pula dengan mu ya Omar?”
Jawab saidina Omar
“Ada 3 perkara juga yang aku suka:

1.Membuat kebaikan walaupun dalam keadaan manusia tidak mengetahuinya.
2 .Mencegah kemungkaran walaupun dalam keadaan terang2an
3.Berkata yang benar walaupun pahit

“Dan bagaimana pula denganmu wahai Uthman?”
Berkata Saidina Uthman
“Ada 3 perkara yang aku suka:

1. Memberi makan
2.Memberi salam
3.Bersolat malam di waktu manusia tidur ”

“Bagaimana pula dengan kamu wahai Ali?”
“Aku juga cintakan 3 perkara:

1.Memuliakan tetamu
2.Berpuasa di musim panas
3.Dan memukul musuh dengan pedang ”

Kemudian bertanya Rasulullah pada Abu dzar “Apa yang kamu suka di dunia ini?”
Berkata saidina Abu Dzar
“Aku suka 3 perkara di dunia ini:

1.Lapar
2.Sakit
3.Mati ”

Kemudian Rasulullah bertanya, “Kenapa wahai Abu Dzar?”
Berkata saidina Abu Dzar, “Aku sukakan lapar kerana untuk membersihkan hati. Aku sukakan sakit kerana untuk mengurangkan dosa2 ku. Aku sukakn maut kerana untuk bertemu Tuhanku”

Kemudian bersabdalah Rasulullah saw
“Aku cintakan dari dunia ini 3 perkara:

1.Wangi2an
2.Wanita yg solehah
3.Sembahyang menjadi penyejuk hati ku ”

Kemudian di waktu itu turunlah malaikat Jibril as memberi salam pada Rasulullah dan para sahabat. Kemudian malaikat Jibril mengatakan “Aku sukakan di dunia kamu ini 3 perkara:

1.Menyampaikan risalah
2.Menunaikan amanah
3.Cinta terhadap orang miskin ”

Kemudian malaikat Jibril naik ke langit dan turun sekali lagi lagi ke bumi dan berkata
“Sesungguhnya Allah SWT mengucapkan salam kepada kamu semua dan Allah swt berkata; Sesungguhnya Allah suka pada dunia kamu ini 3 perkara:

1.Lidah yang sentiasa berzikir
2.Hati yang sentiasa khusyuk
3.Jasad yang sabar menanggung ujian. “

Selawat ke atas Rasulullah

“Seorang Muslim Yang Hampir DiPotong Tangannya”
Rasulullah S.A.W telah bersabda bahawa :
“Sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan malaikat yang mana ditangannya itu beberapa pena dari emas dan beberapa kertas dari perak, kerja mereka hanyalah mencatit selawat keatas saya dan keluarga saya.”
Dalam sebuah riwayat mengatakan ada seorang yahudi telah menuduh. Seorang muslim mencuri untanya lalu orang yahudi itu berjaya mendapatkan 4 saksi yang terdiri dari golongan munafik.
Maka mereka pun mengadap Rasulullah S.A.W akhirnya keputusan telah dibuat oleh baginda Rasulullah S.A.W dan orang muslim itu didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman potong tangannya.
Apabila hukuman keatasnya hendak dibuat maka orang muslim itu pun mengangkat kepalanya kelangit dengan berkata:
” Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahawa sesungguhnya aku tidak mencuri unta itu.”
Setelah berkata demikian,maka orang muslim itu berkata kepada Rasulullah S.A.W:
“Ya Rasulullah S.A.W keputusan yang dibuat tuan memang betul.tetapi adalah lebih baik tuan mendapat penjelasan dari unta ini.”
Kemudian Rasulullah S.A.W pun berkata kepada unta:
” Wahai unta, katakan kepadaku, siapakah tuanmu yang sebenar?”
Maka dengan izin Allah S.W.T maka unta itu berkata:
“Sebenarnya aku adalah milik si muslim ini, sesungguhnya para saksi dan orang yahudi itu kesemuanya pendusta belaka,”
Setelah Rasulullah S.A.W mendengar kata-kata unta itu maka baginda berkata:
“Wahai ssaudaraku,katakan kepadaku apakah yang telah kamu amalkan sehingga Allah S.W.T telah mengizinkan unta ini berkata-kata?”
Orang muslim itu berkata;
“Wahai Rasulullah S.A.W.,sebenarnya setiap kali aku hendak tidur aku akan berselawat ke atas kamu sebanyak 10 kali.”
Rasuluillah S.A.W berkata:
“Wahai saudaraku. Sebenarnya kamu telah selamat didunia ini dari dipotong tangan kamu dan kamu akan terselamat dari siksa di akhirat nanti disebabkan keberkatan kamu berselawat ke atas saya…
Mzb . Atk

Bercinta Biar Kerana Allah S.W.T.

Imam Syafie pernah ditanya oleh isterinya, “Suamiku, apakah engkau mencintaiku?” Beliau menjawab, “Ya tentu saja, dirimu adalah sebahagian dalam hidupku.” Mendengar itu, isterinya bertanya lagi “Apakah engkau juga mencintai Allah? Bagaimana mungkin dua cinta menyatu dalam hati seorang mukmin, Cinta kepada Allah dan juga mencintaiku?” Beliau tersenyum dan mengatakan kepada isterinya dengan pandangan mata yang lembut penuh kasih sayang. “Kerana cintaku kepada Allah, maka aku mencintai makhluk-Nya, memperlakukan dengan hormat dan penuh kasih sayang terhadap isteriku, anak-anakku dan sesama insan. Aku mencintaimu kerana cintaku kepada Allah.”

Sayidina Abu Bakar r.a

Sayidina Abu Bakar r.a. merupakan manusia paling paling tinggi martabatnya di kalangan para sahabat .Rasulullah saw sendiri pernah menyampaikan berita gembira mengenai kedudukkan yang utama di antara para penghuni syurga.

Baginda SAW berkata:

“Nama Abu Bakar akan diseru dari segenap pintu syurga dan dialah pengikutku yang pertama akan memasukinya”.

Namun demikian,perasaan takutnya kepada Allah tetap bertakhta dikalbunya. Dia sering berkata :

“Alangkah bagusnya jika aku menjadi sebatang pokok yang ditebang dan dijadikan kayu api.”

Kadang-kadang beliau berkata :

“Alangkah baiknya kalau aku ini sehelai rumput yang riwayat hidupnya akan tamat apabila dimakan oleh seekor binatang ternakan.”

Pada suatu hari beliau telah pergi ke sebuah taman di mana dia lihat seekor burung sedang berciap-ciap. Katanya:

“Wahai burung ! Sungguh bertuah engkau. Kamu makan,minum dan berterbangan di bawah naungan pokok-pokok kayu tanpa sebarang perasaan takut tentang hari perkiraan. Aku ingin menjadi seperti engkau wahai burung.”