DIDIKLAH ANAK BERSAMA TUHAN


Seorang ibu dan seorang bapa menyesali diri anaknya
Anak yang dididik dari kecil derhaka kepadanya
Di waktu kaki anaknya masih selebar dua jari, lembut dan
licin
Dibelai, dijaga, semut seekor pun tidak boleh
menghampirinya
Malam berjaga menyusukan anaknya, berak dan kencing
dibasuhnya
Dimandikan, dilap apabila sampai waktunya
Dibedak, dilampin dan bedung setiap hari
Sakitnya diubati, sebelum sembuh hati ibu gelisah dan
derita
Aduh! Anaknya ditatang macam minyak yang penuh
Dimanjakan, dibelai, kasih dan sayang sepenuh hati
Hinggalah anaknya membesar disekolahkan,
hingga berjaya taraf cemerlang
Siapakah ibu yang tidak gembira, anaknya mendapat
kejayaan
Lepas itu anaknya mendapat kerja, berjawatan tinggi
bergaji besar
Di sebuah syarikat yang gagah perkasa
Rumahnya besar, kereta menjalar, semua orang iri hati
dibuatnya
Tapi, aduh! Anaknya derhaka, ibunya terbiar tidak
dipeduli
Rupanya anak dididik semenjak kecil
memburu dunia, nama dan glamor
Tuhan tidak dikenali, jauh sekali untuk dicintai
Kejayaan anaknya hasil didikannya
mendapat kedudukan yang gemilang
Hasil didikan tanpa Tuhan senjata makan tuan
Insaflah wahai ibu dan bapa
Didiklah anak bersama Tuhan
Tuhanlah penentu seseorang
mengenal budi ibu bapanya

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: